bunda sayang kamu

Sudah hampir 3 tahun ini saya menyandang status baru, status seorang ibu. Alhamdulilah Allah telah mempercayakan saya dan suami untuk menjadi orangtua dari kedua buah hati kami Anzadeo dan Anvaya. Dua makluk terindah yang sebelumnya belum pernah saya bayangkan apalagi impikan. Karena menghadirkan makhluk mungil mungil ini yang sekarang hadir memenuhi setiap detik kehidupan saya tidaklah mudah. Butuh perjuangan panjang dan berat. Bukan hanya fisik dan materi juga emosi pun ikut serta.

Saya pun tidak pernah menyesal dengan pilihan saya saat itu saat profesor yang menyuruh saya berpesan “Bila ibu mau serius dengan program ini, Ibu harus istirahat yang cukup.” Saya ambil itu semua dengan sebuah komitmen dan semangat, TUHAN TIDAK PERNAH TIDUR. Ia akan terus menguji dan menguji hambanya untuk melihat seberapa besar keimanan dan keinginan kita.  Tinggal kita sebagaimana umat-nya menjalani setiap cobaan yang diberikan.

Semoga tulisan saya ini dapat memberi semangat dan harapan bahwa seberat apapun, pasti ada jalan.

” Sesungguhnya urusan-Nya apabila dia menghendaki sesuatu Dia hanya berkata kepadanya, “Jadilah!”.

Maka jadilah sesuatu itu. ” (QS.Yasin:82)

 

Tulisan ini pernah ada di blog saya sebelumnya dan saya tulis tahun 2011. berhubung blog pengen eksis ke yang baru jadi mari deh… 🙂

http://sabhrina.kutuloncat.com/artikel/2011/07/13/bunda-sayang-kamu-part1/

Sebenernya udah lama bgt saya pengen nulis tentang ini. Cum jin mood belum datang menghampiri.. hahaha…

Tgl 23 oktober 2009 itu hari pernikahan saya sama bu6z dan udah hampir dari 1,5 tahun kita belum dikasih keturunan sama Allah swt. Memang sih waktu itu rada ketunda, catat ketunda ya bukan ditunda!!! jadi waktu nikah itu saya masih terikat kontrak sebagai drg ptt di daerah sangat terpencil di pulau pongok bangka selatan. waktu itu saya periode 1 tahun dari april 2009-maret 2010. Jadi dari april itu saya udah jalanin 7 bulan disana dan saya izin untuk pulang nikahan. yihaa!!! tapi abis nikah itu saya langsung caow a.k.a kembali lagi ke peradaban pithecantropus alias balik ke pulau buat ngabisin sisa ptt. huuuaaaaa 5 bulan berpisah baru nikah!! ya sudahlah yaa.. mau diapain. secara surat kontrak udah saya tanda tanganin dari awal. jadi mau gak mau dengan berat hati saya harus kembali..

abis 5 bulan itu saya kembali dong ke pinggiran ibukota tercinta (baca : bekasi). Kerumah orangtua. Senang??? pasti!! jangan ditanya karena ya itu tadi penganten baru terpisahkan sama dalamnya laut dan pulau pithecantropus rasanya senenggggg aja balik ke tengah tengah orang tercinta dan my bu6z. Dan mulailah kami gencar, gencar usaha buat bu6z jr. (pliss jgn mesem-mesem)

tetapi suatu malam saat sedang melakukan “usaha” itu ada rasa sakit disebelah kanan perut. Rasanya nusuuuk bgt. saya pikir krn wanita setiap bulan pasti ada tamunya, berfikiran okey that’s only my PMS sindrome krn memang mau tanggalnya juga. saya diemin deh tuh. Tapi ya koq lama-kelamaan makin sakit beberapa hari. Nah saat itu indra medis gwe mengatakan ada sesuatu yang salah sama perut kanan saya nih. beragam kemungkinan hinggap di kepala saya saat itu apa ada kista, tumor atau ahhh sudahlah akhirnya gwe memutuskan untuk memeriksakan diri gwe ke dokter kandungan.

tgl 6 April 2011 akhirnya saya memutuskan datang ke suatu RS di daerah kalimalang untuk melihat kondisi saya. Saat itu saya sendiri, saya punya pikiran jangan sampe ada yg tau, jangan sampe ada keluarga yg tau. Karena saya takut kalo diagnosa penyakitnya parah dan prognosanya buruk wahh pasti jadi pikiran keluarga saya. Itu pertama kalinya saya ke dr SpOG. Perempuan. Karena pertama kalinya ke dsog sendiri pula saya rada rada malu juga kalo akhirnya harus ketemu dsog pria. Okey! dalam hati saya gak perlu ada yg ditakutin. everything’s will gonna be okey! meskipun saya gak ada rekomen dsog ini hanya berbekal saya butuh dsog perempuan, letaknya dekat rumah. Masuk ke ruangan gwe ceritain semua keluhan saya. Terus saya langsung disuruh USG. tiba-tiba dilayar USG dia bilang ; “bu, ada kistanya!!!!!” astaghfirullah bener kan dugaan saya. saya syok juga karena dsog ini langsung bilang gitu aja. dia bilang lagi “langsung cek HCG ya bu. Saya liat diameternya masih belum terlalu besar”. okey saya masih meraba-raba. masih syok juga. haduh kistanya gmn?? berbahaya kah?? dan saya sendiri. Terus si dsog itu pun bilang “nanti kita lihat ya bu, takutnya krn siklus haid juga. Ada pembesaran. Ibu kesini lagi saat haid hari ke 3″. dan saya diresepin obat u/ ngurangin sakitnya. dsognya waktu itu mendiagnosa saya dgn kista adnexa dextra dgn diameter 3mm. Saya akhirnya keluar dari ruangan praktek.

Mau bayar gwe tanya ttg HCG. Berapa biayanya dll?? finally saya pulang dengan perasaan gak menentu. Sore harinya saya pergi jemput nyokap dikantor terus sambil perjalanan pulang saya bilang dan saya ttg apa yg udah saya alami. dan saya tunjukkin lah itu hasil usg-nya. sempet ada perasaan deg-degan buat cerita tapi nyokp dengan sabar bilang “ya udah kita jalani aja pengobatan yg dokternya bilang, nanti pas haid hari ke3 kamu cek lagi kesana.” kata-katanya sedikit bikin saya tenang. Meskipun orang medis saat kita divonis seperti itu ada perasaan takut juga yang ternyata saya alami. Gak lama di perjalanan suami gwe telf, karena memang dia lagi diluar kota. Pelan-pelan gwe ceritain semuanya. dia yang ada tugas diluar kota hanya dengerin. Gak kerasa air mata saya netes. saya takut dan saya butuh dia…. saat haid hari ke-3 saya kembali lagi ke dsog itu seperti yang sudah dia b ilang. Tapi loh koq yang saya dapat berbeda??? saat datang saya dianamnesa. terus dsog itu bilang saat haid tidak bisa diperiksa apa-apa. wahh??? kaget juga saya. dalam hati knp disuruh datang ya???? mmm… akhirnya pun gak diapa-apain.

Dalam perjalanan pulang saya telf temen sma saya yang seinget saya pernah punya kasus kista. setelah saya cerita apa yang saya alami, dia menganjurkan saya datang ke salah seorang dsog di RS swasta dibilangan tebet. ternyata dsog itu seorang profesor dan konsultan di bidang obstetri dan ginekolog. saya rembukan akhirnya dengan suami mau coba datang kesana, mau tau lebih detail apa yang saya alami. dan akhirnya saya buat janji dengan si prof itu hari sabtu di minggu yang sama.

hari itu sabtu saya ditemani nyokap ketemu dengan si profesor rekomendasi temen sma. Pertama kali ketemu orangnya memang sudah cukup lanjut usia. sangat komunikatif dan menyenangkan (?) hehe. laki-laki. begitu datang beliau menyambut dengan -> mengulurkan tangan dan berkata “hallo..halllo..halllo.. kenapa ini sambil tersenyum”. Saya jelasin keluhan. Terus diperiksa dan bersiap mau di usg

Tapi sebelum itu dia pegang perut saya sebelah kanan. Sedikit ditekan di bilang

“wahhhh bu, ibu punya peradangan ni di usus buntunya”. “kayaknya peradangan ini yang bikin ibu sakit”

“oh iya ya prof, karena ada usus buntunya?? bukan sakit karena kistanya??”

Si prof ” iya bu, kemungkinan appendix ibu ini sudah meradang jadi perlu diangkat”. Kemudian dia periksa dgn usg… “Ini bu kistanya ada disebelah kanan memang. Tidak terlalu besar tapi lumayan. Saya ukur yaaaa.. mmm kurang lebih 3mm. Tapi kemungkinan karena radang di usus buntu itu  sebenernya” Lalu setelah usg beliau jelaskan ke saya bahwa usus buntu dan rahim sebelah kanan posisinya berdekatan. Jadi kalau terjadi radang pada usus buntunya bisa jadi infeksi menyebar ke daerah rahim. Bisa juga muncul kista.” Penjelasan yang cukup berlogika dan pembawaan yang hangat cukup membuat cukup tenang dalam mencerna setiap detil perkataannya. “Oke sekarang yang harus kita lakukan ialah ibu foto apendikogram (foto : appendix/usus buntu) dan diatermi ( pemanasan dengan semacam sinar) di daerah kista dan usus buntu tersebut. Saran saya appendix ini harus segera diambil agar infeksi tidak makin meluas. Untuk diatermi-nya sebanyak 20 kali ya bu. Bisa dimulai hari ini. Sekalian ibu ke bagian radiologi (roentgen) untuk membuat janji kapan bisa fotonya.

Keluar dari ruangan si profesor saya akhirnya menuju ke bagian yng dimaksud, yakni poli radiologi ( untuk roentgen foto) dan poli fisiologi (untuk diatermi). Dua-duanya ada di bagian bawah RS tersebut. Di poli radiologi saya harus menunggu cukup lama karena sedang ada orang lain yang di roentgen. Akhirnya si petugas memberti tahu kapan jadwal saya harus roentgen dan persyaratan yang harus dilakukan sebelum roentgen. Dari sana saya ke poli fisiologi untuk diatermi. mmm… penasaran juga kaya apa ni diatermi? Jadi… diatermi tuh semacam sinar merah tapi tidak secara jelas/ kasat mata kita bisa liat sinarnya. Saat mau disinari, saya mesti lepas tuh semua perlatan saya yang bahannya dari logam, terus alat itu didekatkan ke daerah mana yang akan disinar. which is kalo kasus saya ya pasti seputar rahim! Kalo loe cowo dan nanya dimana tuh letaknya?? mmmm1/3 perut bagian bawah bro!!!  (jangan mikir bawahnya lagi!! plisss…hihi) nah kemudian disinarin deh saya dibagian kanan ovarium dulu sekitar 15 menit. Saya pikir kelar dong! eh ternyata si petugasnya bilang ovarium sebelah kiri juga harus disinar bu. Penasaran saya tanya “mbak kenapa musti diatermi?” si mbak petugas jawab ” ini bu diatermi tuh penyinaran yang kita lakuin kalo ada peradangan. Jadi kita harapkan dengan diatermi sel sel yang tadinya meradang akan sedikit mengalami pemecahan dan mencegah sel yang akan tumbuh”. “Kalo ibu disuruh 20 hari, minimal itu absen 1 hari diatermi gak apa-apa tapi jangan 2 hari berturut-turut sayang nanti pengobatannya”

…………………..

Kelar dari hari pertama ketemu si profesor hari hari saya diwarnai dengan RS setiap harinya.. Bolak balik ke RS yang sama selama 20 hari aja! Plus pemeriksaan ini itu. Dan disaat yang sama saya pun mulai pindahan ke PIM alias pondok indah mertua hihiii. Sungguh saya inget banget disaat saat ini gwe kebayang pulang ptt bisa kerja dll, yang ada saya harus pengobatan sana sini. Jadi rumah mertua di daerah ciputat saya rela mesti bolak balik ke daerah tebet saban hari demi pengobatan, diatermi dan segala tes-tes. ini dia:

1. diatermi; kapan pun dimanapun gwe harus diatermi. karena setelah 20 hari saya sempet ketemu si profesor dsog itu beliau bilang saya sarankan tambah 20 kali diatermi sebelum operasi.

Jadilah saya udah kaya orang ketergantungan obat eh salah diatermi. Kalo di daerah ciputat saya ke RS yang ada di fatmawati, kadang ke RS di Pondok Indah, kalau lagi kerumah nyokap ke RS tempat si profesor, sampai pernah saya ke bandung nemenin suami dinas saya gak boleh alfa tuh diatermi. Di bandung di RS swasta ditengah kota daerah ir.h.juanda saya bela-belain karena itu tadi si diatermi ini gak boleh putus

2. Roentgen; dari apendikogram yakni roentgen untuk ngeliat adanya usus buntu. persyaratannya tuh yg saya inget banget suruh minum bubuk putih duh lupa namanya apa!!! asli enekkkkkkkkkkk bgt. Jadi intinya tuh saat diroentgen bakal keliatan titras dari larutan ini ngisi usus buntunya atau enggak. Terus saya juga harus roentgen thorax PA. itu foto roentgen bagian dada atas untuk melihat persiapan paru paru.

3. Cek darah yang tentunya aja di laboratorium

4. Ketemu dr.SpJP alias dokter spesialis jantung untuk ngeliat ada kelainan gak dengan kondisi jantung. pasti loe loe nanya kenapa ribet yaaaakk?? issshhh…

oke jadi setelah 20 kali diatermi dan hasil reontgen apendikogram ada gwe ketemu sama si profesor. Dia bilang wahhh, “ini harus diambil bu, ini kita lihat dari roentgennya. Dan kalau mau operasi saya sarankan sekalian diambil kistanya. tehnik yang kita lakukan nanti dengan tehnik LAPARASKOPI. jadi nanti sayatan yang ada tidak sebesar operasi pada umumnya (sambil dia perlihatkan gambaran ke gwe dan suami). sebelum operasi menurut saya tetap diatermi dan nanti saya akan rujukkan ibu ke bagian lab untuk cek darah dan bagian radiologi untuk roentgen thorax PA. Bila sudah ada hasilnya ibu ketemu lagi dengan saya untuk melihat hasil dan menentukan kapan jadwal operasinya.”

dang!

OPERASI!!!!

LAPARASKOPI!!!!!

Appaaaa itu??

okey walaupun kerja di bidang medis saya lumayan deg-degan juga dengar operasi. Karena seumur hidup baru sekali ini saya dioperasi. Operasi gigi orang pernah. Masuk ke ruangan bokap waktu operasi gigi dengan bius total karena penasaran saat kuliah dan diperbolehkan sama SpBM-nya pun pernah. Jadi asistensi operasi juga pernah. Lha ini saya yang dioperasi mana 2 kasus sekaligus dan bius total. ini jelas baru pertama kalinya! si profesor itu pun mendiagnosa saya menderita appendisitis (radang pada usus buntu) dan kista endometriosis. dari situ saya banyak googling dan browsing tentang apa itu kista endometriosis?? apa itu laparaskopi??? apa penyebabnya?? niihhh sedikit yang bisa gwe share:

Kista adalah tumor jinak di yang paling sering ditemui. Bentuknya kistik, berisi cairan kental, dan ada pula yang berbentuk anggur. Kista juga ada yang berisi udara, cairan, nanah, ataupun bahan-bahan lainnya. (via: wikipedia) Endometriosis adalah suatu penyakit di mana bercak-bercak jaringan endometrium tumbuh di luar rahim, padahal dalam keadaan normal endometrium hanya ditemukan di dalam lapisan rahim. Biasanya endometriosis terbatas pada lapisan rongga perut atau permukaan organ perut. Endometrium yang salah tempat ini biasanya melekat pada ovarium (indung telur) dan ligamen penyokong rahim. Endometrium juga bisa melekat pada lapisan luar usus halus dan usus besar, ureter (saluran yang menghubungan ginjal dengan kandung kemih), kandung kemih, vagina, jaringan parut di dalam perut atau lapisan rongga dada. Kadang jaringan endometrium tumbuh di dalam paru-paru.[1] Endometriosis bisa diturunkan dan lebih sering ditemukan pada keturunan pertama (ibu, anak perempuan, saudara perempuan). Faktor lain yang meningkatkan risiko terjadinya endometriosis adalah memiliki rahim yang abnormal, melahirkan pertama kali pada usia di atas 30 tahun dan kulit putih. (via:wikipedia) Endometriosis diperkirakan terjadi pada 10-15% wanita subur yang berusia 25-44 tahun, 25-50% wanita mandul dan bisa juga terjadi pada usia remaja. Endometriosis yang berat bisa menyebabkan kemandulan karena menghalangi jalannya sel telur dari ovarium ke rahim. Penyebabnya tidak diketahui, tetapi beberapa ahli mengemukakan teori berikut:

  1. Teori menstruasi retrograd (menstruasi yang bergerak mundur). Sel-sel endometrium yang dilepaskan pada saat menstruasi bergerak mundur ke tuba falopii lalu masuk ke dalam panggul atau perut dan tumbuh di dalam rongga panggul/perut.
  2. Teori sistem kekebalan. Kelainan sistem kekebalan menyebabkan jaringan menstruasi tumbuh di daerah selain rahim.
  3. Teori genetik Keluarga tertentu memiliki faktor tertentu yang menyebabkan kepekaan yang tinggi terhadap endometriosis.

Setiap bulan ovarium menghasilkan hormon yang merangsang sel-sel pada lapisan rahim untuk membengkak dan menebal (sebagai persiapan terhadap kemungkinan terjadinya kehamilan). Endometriosis juga memberikan respon yang sama terhadap sinyal ini, tetapi mereka tidak mampu memisahkan dirinya dari jaringan dan terlepas selama menstruasi. Kadang terjadi perdarahan ringan tetapi akan segera membaik dan kembali dirangsang pada siklus menstruasi berikutnya. Proses yang berlangsung terus menerus ini menyebabkan pembentukan jaringan parut dan perlengketan di dalam tuba dan ovarium, serta di sekitar fimbrie tuba. Perlengketan ini bisa menyebabkan pelepasan sel telur dari ovarium ke dalam tuba falopii terganggu atau tidak terlaksana. Selain itu, perlengketan juga bisa menyebabkan terhalangnya perjalanan sel telur yang telah dibuahi menuju ke rahim. Resiko tinggi terjadinya endometriosis ditemukan pada

  1. Wanita yang ibu atau saudara perempuannya menderita endometriosis
  2. Wanita yang siklus menstruasinya 27 hari atau kurang
  3. Wanita yang mengalami menarke (menstruasi pertama) terjadi lebih awal
  4. Wanita yang biasa mengalami menstruasi selama 7 hari atau lebih
  5. Wanita yang mengalami orgasme ketika menstruasi

gejala

  1. Nyeri di perut bagian bawah dan di daerah panggul
  2. Menstruasi yang tidak teratur (misalnya spotting sebelum menstruasi)
  3. Kemandulan
  4. Dispareunia (nyeri ketika melakukan hubungan seksual).

Jaringan endometrium yang melekat pada usus besar atau kandung kemih bisa menyebabkan pembengkakan perut, nyeri ketika buang air besar, perdarahan melalui rektum selama menstruasi atau nyeri perut bagian bawah ketika berkemih. Jaringan endometrium yang melekat pada ovarium atau struktur di sekitar ovarium bisa membentuk massa yang terisi darah (endometrioma). Kadang endometrioma pecah dan menyebabkan nyeri perut tajam yang timbul secara tiba-tiba. Kadang tidak ditemukan gejala sama sekali. (via wikipedia)

http://sabhrina.kutuloncat.com/artikel/2011/07/13/bunda-sayang-kamu-part2/

dan jadilah tanggal itu datang juga 31 mei 201o saya akan dioperasi.

sehari sebelumnya saya nginep dirumah nyokap sama suami. Malamnya sekitar abis maghrib dianter nyokap, bokap saya masuk ke RS di kawasan tebet itu. Suami yang memproses semua administrasinya, sementara saya udah naik ke lantai dua ke ruang observasi. Disana saya dicek TD (tekanan darah) diminta surat pengantar. Setelah kelar saya masuk ke kamar 408. kamarnya setingkat vip. nuansanya serba kuning (iiihhh apa sihh gak penting) dan ada satu sofa yang kalo dibuka bisa buat tidur. Menjelang malam kedua orangtua pamit dan bilang besok bakal datang lagi dari kantor.

malam itu cuma saya dan suami. sebelumnya ada si perawat yang bersihin daerah kemaluan agar besok jalan operasi tidak sulit dan ngasih obat. Selanjutnya cuma kita berdua. jujur, saya gak ngerasain besok gwe mau operasi. selain saya harus puasa tentunya. kita berdua tidur-tiduran di sofa yang disulap jadi bed. terus ngobrol ngobrol sampe akhirnya ketiduran.

Besok paginya mertua dateng pagi pagi bgt. terus satu persatu datang om-tante, sepupu, dan Bokap nyokap menjelang dzuhur karena harus kekantor dulu. Saya diingetin susternya untuk gak terlalu banyak bicara karena gas saat berpuasa. terus  saya dikasih obat pencahar. damn it!! itu paling enggak bgt. dimasukkan via jalur belakang dannnnnnnnnnnnn dalam sekejap saya pun mules-mules. Saya tau itu memang SOP-nya operasi. agar saat operasi benar-benar bersih. tapii mulesnya itu loh abis dimasukkin tunggu setengah jam. Coba loe bayangin loe aja kalo lagi sembelit terus ada orang di kamar mandi pasti bawannya pengen gedor-gedor! ini mesti dieeeeeem nunggu 30 menit. 5 menit juga gak tahan… ngaciiirr!!! ehhhhh beberapa jam kemudian suster lain datang dan saya harus melakukan lagi tuh obat-pencahar-bikin-modar sekali lagi. Kali ini sampe dipegangin sama tuh suster. gila 20 menit bertarung ngelawan sampe keringetan…. huhuhuuuu langsung ngaciiir!!

jam 12.00

masuk dzuhur saya mau dzuhuran dapet kabar

operasi ditunda dari jam 13.00 jadi jam 14.00

gak pake pencahar gwe mules.

jam 14.00 dibilang lagi…

ditunda karena profesor lagi ada tindakan

makin mules

akhirnya tibalah jam 15.30

operasi bakal dilakuin jam 16.00

bismilah

saya turun kelantai 2 pake kursi dorong dianterin sama suster. Sampe disana udah berganti baju operasi seperti yang ada dipikiran loe semua?? yak biruuu anak-anak!!! dengan penutup kepala. si profesor sudah siap disana. Seperti biasa menegur ala dia “hello..heloo..helooo gimana ibu siap kan???” kemudian saya masuk ruang operasi.

Terakhir saya ada di ruang operasi di RS.POLRI kramat jati waktu koas. Saya sebagai asisten. ini saya yang dioperasi. oke saya perhatiin sekitar saya ada sekitar 4-5 perawat, 1 dokter anastesi pria duduk dibelakang. terus kita ngobras. ngobrol santai. ih apa sih! biar gak tegang tauuk.. si dr anestesi tanya ‘wahhhh.. dokter gigi ya? jadi gak begitu takut lah yaaa?? udah biasa liat ruangan dan alat seperti ini.” saya bilang “iya dok” sambil senyum simpul si perawat nyuruh saya liat kearah kamera “ayoooo bu senyum”. “wahhh senyumnya kurang bagus, senyum sekali lagi yaaa” dan saya pun senyum pasrah kearah kamera. terus saya duduk dikursi ruangan operasi. rebahan. si dokter anestesi dari belakang bilang “santai buuu, pikirin yang enak enak ayo coba hitung…. 1.2.3……”

blas!

gak sadar ternyata jam menunjukkan jam 20,00

mata pelan pelan terbuka ada rasa panas di perut. susah bgt rasanya buka mata..

yang pertama kali diliat adalah suami tersayang yang duduk persis disebelah kiri. pelan pelan lagi buka mata, saya liat ada bokap saya dengan setelan batiknya sambil bawa kamera (sambil motret tentunya), terus ada om dan tante, mertua dan panassss di perut. ternyata baru sadar udah selesai opeasi. Sekarang saya berada di ruang recovery atau biasa disebut ruang pemulihan. Dan penyebab panas itulah si diatermi sahabat tercinta! dia manasin bekas operasi agar cepat lukanya mengering. Gak berapa lama datang adik ipar saya beserta pacarnya yang datang bawa durian. aduuh ampun suami malah bisikin. “sayang aku ke kamar dulu ya, mereka bawa duren.” gubrak!!

beberapa jam setelah itu saya mau dibawa kembali keatas. suami saya pun ditelf. yang pastinya saya tau dikamar akan bau duren! gak lama saya naik keatas ditemani suami dan nyokap. Nyokap bilang bokap gwe duluan karena harus kembali tugas keluar kota. di kamar saya pindah ke tempat tidur, rasanya muaaaaaallll sekali. Semakin malam semakin mual. saya belum boleh makan apapun hingga keluar angin. ini another damn it setelah obat pencahar. laper tapi gak boleh makan, mual dan cuma boleh minum air. terlaluh! malam itu saya cuma bisa ngeluh ngeluh ke suami yang dengan sabar bantuin dan baru kali itu ngelayanin hingga tengah malam di RS. love you

besoknya keadaan saya tidak tambah membaik. si profesor pun visit untuk lihat kondisi paska operasi. dia bilang mual itu karena saat operasi dimasukkan cairan anti lengket dan semacam gas untuk membersihkan sisa sisa bekas operasi. belum ngerti saat itu gwe. Saya cuma bisa ngeluh rasanya ingin muntah. si profesor hanya memberi obat dan tunggu hingga buang angin. Dia bilang juga mandi harus hati-hati jangan sampai kena bekas operasi, jadi suster yang mandiin. Tangan saya pun diinfus. yah apa boleh buat saya harus tunggu tuh angin bablas!!

saya lupa kapan tepatnya akhirnya gwe bisa buang angin. Rasanya legaaaaaaaaaaaaaa.. terima kasih tuhan satu penderitaan berakhir. gwe bisa masukkin makanan! muali deh tuh masa recovery meskipun masih mual karena efek obat yang dikasih. Suami dengan telaten nyuapin, ambilin keperluan gwe sampe bantuin gwe belajar mandi (meskipun lap lap doang) karena menurut suster harus belajar mandi sendiri saat dirumah nanti. pertama bangun dari tempat tidur ke kamar mandi pusing bgt dan tetep saya masih mual. pelan pelan suami bantu. dia sampe ambil cuti khusus buat nemanin selama operasi ini. Total sekitar 5 harian dirumah sakit. Saya boleh pulang! setelah profesor bilang saya sudah baik dan dokter bedah pun bilang demikian.

nah waktu di RS dan keadaan saya udah mulai stabil suami pun cerita apa yang dia alami karena dia nemenin gwe masuk ruang operasi:

waktu aku masuk ruangan operasi si profesor udah ada. Aku udah pake pakaian operasi. Sampai didalam kamar operasi ada dokter anestesi dan dsOG yang membantu si profesor beserta anak profesor yang kebetulan juga dsog disana. Posisi aku ada dibelakang profesor. Dia bilang lihat ke tv, karena kamera sudah ada dialam tubuh istri. aku lihat gumpalan kecil kecil kaya jeratan banyak banget. terus gumpalan itu kaya ditusuk dan dialiri air, udah gitu kalau udah bersih disemprot udara. terus sampai habis karena banyak. Waktu udah ovarium bersih keliatan kanan kiri yang selama ini posisinya nunduk mulai terangkat. Setelah operasi kista aku gak liat karena yang ngelakuin dokter bedahnya jadi aku keluar sama prof dan dia jelasin lewat capture foto foto dan rekaman video.

si prof pun bilang dia memasukkan cairan anti lengket ke dalam saluran rahim aku agar tidak terjadi perlengketan lagi. Dia juga bilang selama ini rahim aku retro alias posisinya menunduk jadi seteleh dilakukan operasi dia bisa terangkat. Total operasi sekitar jam 16.00-18.00. ada 3 sayatan kecil sekitar 0,5cm-1cm. satu dekat pusar, dua dikanan-kiri dekat dengan posisi ovarium. Operasi bedah appendiks sendiri berjalan lancar dan ditemukan peradangan usus buntu sepanjang 8cm!

http://sabhrina.kutuloncat.com/artikel/2011/07/13/bunda-sayang-kamu-part3/

aku boleh pulang!

senang rasanya meskipun meskipun rasa sakit masih ada disekitar perut. aku boleh pulang namun si profesor itu berpesan agar 5 hari (kalau tidak dalah) buka balutan dan setelah itu lakukan diatermi lagi. setelah kurang lebih 1 minggu dirumah gwe pun datang kembali ke RS untuk buka balutan. Ini yang membuka bidan di RS tersebut. Terus si profesor melihat komdisinya dan dia bilang tidak ada maslalah apa-apa. Dan saya pun kembali dengan si diatermi lagi. Sekitar 20hari lagi bolak-balik lagi mengunjungi RS untuk diatermi agar bekas luka operasi cepat mengering. Selama itu pulalah saya tinggal dirumah nyokap karena jarak yang cukup jauh dari rumah mertua.

Selesai diatermi saya kembali bertemu dengan prof. dia akan menyutikkan cairan agar saya tidak haid dulu. Hal ini beliau lakukan agar kista endometriosis ditubuh saya tidak tumbuh dalam waktu dekat diharapkan sekitar 1tahun mendatang bila tumbuh lagi. Jadi bisa dilakukan program hamil. Selama 3 bulan disetiap tanggal yang sama saya disuntik (maaf lupa namanya) oleh si profesor Kelar suntik itu diberi pil KB agar mempercepat proses kematangan sel telur yang selama ini tertunda karena suntikan yang beliau beri. Beliau bilang setelah minum pil KB ini saya harus cek setiap tanggalan sepuluh setelah masa haid untuk mengetahui kesuburan dari sel telur.

Namun disaat yang sama pun diminta untuk melakukan tes-tes lain untuk menunjang keberhasilan program punya anak ini karena beliau curiga ada faktor penghambat dalam diri saya sehingga sedikit sulit dalam pembuahan. Dirujuklah saya ke salah seorang dr Spesialis immunologi dan andrologi di RSIA daerah jaktim. Dan berikut tes yg harus saya lakukan berdasarkan saran profesor dan dr spesialis andrologi:

1. Food respon test (FRT). disini gwe ditest terhadap makanan yang mempengaruhi kadar antiobody gwe. Ada 21 jenis makanan seperti; ikan bandeng, udang, kakap, kepiting, cumi-cumi, tongkol, kerang, putih telur, kuning telur, ayam, susu sapi, kacang tanah, kacang mete, kedelai, tomat wortel, nanas, coklat, teh, kopi, gandum. Cara pemeriksaannya unik jadi ditangan gwe yang sebelah kan dibikin garis cukup panjang dan dikotak-kotakkan. Setiap kotak itu nanti akan dicungkil sedikit dan ditetesi larutan yang berisi zat-zat tadi. kemudian ditunggu dan dilihat reaksinya. Mana yang bikin saya gatal dan terlihat merah dengan diameter cukup besar.

Hasil dari tes ini  ada +1 terhadap kerang, +2 terhadap tomat dan +1 terhadap wortel

2. Non food respon tes (NFRT). Disini sebenernya metodenya tidak jauh berbeda dengan FRT. Hanya sari/larutan yang digunakan bukan berasal dari makanan tapi zat lainnya. Sepert; debu, tungau, serpih kulit manusia, tepung sari rumput,tepung sari jagung, tepung sari jamur, kecoa, bulu kuda, bulu kucing, bulu anjing, bulu ayam.

Hasil dari test ini yang negatif hanya tepung sari jamur dan bulu ayam

3. Suami pun dites bagaimana analisis cairan spermanya

4. Sel darah merah saya diambil. Kemudian serum darah merah tadi diencerkan terhadap cairan darah suami untuk melihat bagaimana aglutinasi spermatozoa suami.

bingung???? oke saya juga awalnya gitu… hihi

jadi gini bacanya:

1. Dari hasil tes food tadi gwe harus menghindari semua jenis makanan yang bernilai +1 dan benar-benar tidak boleh mengkonsumsi makanan yang bernilai +2. Kenapa? Karena kalau dikonsumsi antibody dalam tubuh akan meningkat. Bila meningkat sel sel yang tadinya akan masuk kedalam tubuh saya contoh (sperma suami) tentunya akan terblok terlebih dahulu sebelum terjadi pembuahan.

2. Tidak jauh berbeda dengan baca hasil 1, cuma harus hindari zat-zat tersebut.

3. Suami juga diperiksa karena takut ada hal yang menghambat baik dari segi kualitas cairan

4. nah ini dia saat sel darah merah saya diambil dan diencerkan dengan plasma semen suami disini terlihat adanya penggumpalan atau penolakan. Istilahnya tubuh saya tidak bisa menerimya cairan tersebut. Alergi. Kalo nama penyakitnya AAS (Antibody Anti Sperm) terhadap cairan suami. Dari nilai pengenceran yang seharusnya normal diangka 128. Saya saat itu mencapai angka 8192!!! makanya disarankan untuk PLI

Apaann lagi tuh PLI?? gila sempet mikir gak habis habis. akhirnya kita browsing apa itu PLI

PLI itu singkatan dari paternal leucocyte immunization. Salah satu pilihan pengobatan secara immunologis bila ada kelainan dari suami/istri yang ingin punya keturunan. Terutama di wanita. Kenapa? Karena saat terjadi pembuahan berarti masuknya sel sperma kedalam tubuh istri begitupun apabila seorang istri hamil berarti ada janin dalam tubuhnya. Dalam keadaan normal antibody dapat menyelamatkan kita bila ada antigen (zat asing) masuk kedalm tubuh begitupun dengan wanita hamil dengan adanya antibody ini, si ibu dapat menangkal adanya antigen dengan antibody sebagai bentuk dari perlawanan tubuhnya. Namun dalam keadaan yang tidak normal seperti kasus ASS (Antibody anti sperma) tubuh si istri akan menolak sperma suami karena dianggap benda asing begitupun apabila si istri hamil janin dalam tubuhnya dianggap benda asing sehingga kebanyakan kasus dari wanita hamil dengan komdisi seperti ini timbul perdarahan, cacat di bayi, usia kandungan juga tidak akan bertahan lama.

Salah satu solusi dalam kasus ASA ini ialah PLI, kalo dalam prakteknya sel darah merah suami diambil. Kemudian dipisahkan hanya sel darah putihnya saja. Kemudian disuntikkan ketubuh istri agar sang istri terbiasa dan tidak menganggap cairan sperma itu benda asing lagi bagi tubuhnya. dr spesialis immunologi itu pun menganjurkan kami untuk pli sebanyak 3x. Dimana setiap 1 kali PLI itu selama 3 minggu. Saya pun disarankan untuk minum semacam susu berisi kolostrum namanya immunocal, yang membantu menjaga antibody.

Alhamdulilah januari 2011 setelah melakukan segala macam pantangan, minum immunocal setiap hari dan pli sebanyak 3x. Nilai ASA saya normal 128. Seneng banget rasanya pengorbanan itu selesai satu tahap. Saya pun berkonsultasi dengan dr immunologi beliau bilang

“okey karena hasil anda telah normal makan anda boleh melakukan program mempunyai bayi. Karena bila belum mencapai angka normal takutnya nanti terjadi perdarahan dan berbahaya bagi janin. Anda harus hamil dalam 7bulan ini. Karena bila tidak hamil beresiko ASA anda naik lagi dan harus PLI lagi. Tetap temui prof dan bila anda hamil segera hubungi saya.”

antara deg-degan dan takut bisakah hamil dalam 7 bulan?

Langsung beberapa hari setelah bertemu dengan dokter tersebut saya langsung membuat janji dengan si prof. Saya sampaikan kadar ASA saya telah normal dan dokter immunologi mengatakan saya boleh melakukan program bayi. Kemudian si prof melihat isi hasil dan bilang,

“Okey hasil anda telah bagus. ASA ibu normal. Mari kita hitung tanggal masa subur agar cepat terjadi pembuahan. Anda harus hamil dalam beberapa bulan kedepan. Karena bila tidak mungkin bisa terjadi perlengketan ulang dan muncul kista kembali.”

2 orang itu bilang gwe harus hamil dalam beberapa bulan kedepan.

ya allah….

akhirnya oleh keduanya saya diberi obat kesuburan, tetap menjaga pola makan dengan tidak memakan pantangan yang ada, menjaga tubuh tidak terlalu lelah dan stres, dan menghitung masa subur. Suami pun tak luput dari pemberian obat dan vitamin yang membuat kualitas cairan menjadi lebih baik lagi. dan yang pasti bermunajat kepada-Nya

hingga…..

di suatu malam saat sedang praktek di sebuah klinik akhir februari 2011

saya ngerasain seperti mau siklus haid

saya cek ternyata timbul flek

saya pikir mungkin mau datang bulan

dua hari tamunya tidak datang juga

saya konsultasi dengan bidan di klinik tempat bekerja dan dia sarankan untuk cek dengan tes urine

Nothing to loose dok, iseng aja cek siapa tau isi, Feeling saya itu bukan flek tapi plasenta

begitu kalimat sms-nya karena bukan dia yang sedang jaga

saya pun beli 2 alat tes sampai rumah. tak sabar menunggu datangnya pagi.

Menjelang subuh saya pun kekamar mandi.

Bismilah…

muncul 2 garis samar..

ya allah betulkah???

bergegas saya sholat subuh dan bersiap berangkat kerja.

Saya sampaikan kepada suami yang memang saat itu sedang lembur dan baru pulang menjelang saya berangkat kerja. begitu saya perlihatkan reaksinya ialah

“apaan tuh bun!!!!” yakkkk gagal total surprisenya.

Akhirnya saya jelaskan semua…

dia langsung memeluk saya dan berkata “semoga ya bun”

saya bawa ketempat praktek. Disana saya coba tanyakan kepada dokter umum dan bidan yang sedang jaga. Mereka bilang kemungkinan besar ini positif hami. Tapi lebih baik cek kadar HCG untuk membuktikan. HCG sendiri hormon yang timbul pada wanita yang sedang hamil. Bergegas siang itu saya ijin praktek setengah hari. Saya telf suami dan janjian untuk ke RS tempat dokter immnunologi berada. Ternyata si dokter sedang pergi keluar kota. Melalui telfon petugas disana bilang dokter menyuruh saya tes hcg. Hasilnya dapat diambil 3 hari kemudian. Mau ke RS tempat prof berada sama saja beliau sedang keluar negri. Akhirnya saya memutuskan untuk tes HCG sepengetahuan dr SpOG RS tersebut yang kebetulan anak dr profesor.

deg-degan dalam 3 hari

pulang dari praktek saya janjian dengan suami untuk melihat hasil HGC dan konsultasi dengan dr immunologi. Ternyata HCG saya 40. Setelah beliau jelaskan bahwa saya memang hamil namun masih sangat baru diperkirakan usianya baru 4minggu dan saya harus segera menemui profesor untuk penanganan secara kandungannya. Kami pun bergegas ke RS tempat profesor berada. Begitu saya tunjukkan hasil tes urine, hasil HCG sebelum USG seperti biasa beliau menyodorkan tangan bukan sekedar menyapa seperti biasa tapi

“selamat! ibu positif hamil”

mari kita lihat di usg sewaktu di usg terlihat seperti ada bungkahan kecil dalam rahim. Beliau bilang saya harus bed rest total2 minggu agar bakal janin ini kuat, karena masih terlalu lemah. dan sekali lagi selamat.

Saya dan suami rasanya lega insya allah perjalanan panjang itu pun berbuah manis

saya beritahu ibu dan mertua.

saya izin dikantor selama 2 minggu awal kehamilan untuk menjaganya

saya kurangi beban pekerjaan saya

saya taati makan yang menjadi pantangan

Saya tetap minum immunocal

saya menjaga tubuh dari stres dan lelah

saya terus berdoa agar tetap kuat hingga persalinan nanti

dan saya tidak sabar menantinya….

karena saya tulis ini saat kandungan saya berusia 24minggu 5 hari

terima kasih ya Allah

terima kasih prof.DR.Dr.H.Ichramsjah.A.Rachman, SpOG(K)

terima kasih dr.H.Indra G.Mansyur, DHES,Sp.And

serta suamiku tersayang

semakin dekat sayang..

semakin dekat bunda dan yanda untuk melihat senyummu nak

insya allah

3 thoughts on “bunda sayang kamu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s